Apakah Memang Dia? (#2) - Cerbung

Apakah Memang Dia? (#2) - Cerbung




apakah memang dia? (#2) - cerbung
Sumber gambar google.com diedit oleh Hermansyah


Sejak pertemuan di taman di malam itu hubungan Hermansyah dan Ningsih perlahan-lahan terlihat dekat kembali dan notifikasi pesan WhatsApp dengan nada khusus itu pun kini sering terdengar dari ponsel Hermansyah walau belum sesering seperti ketika Hermansyah dan Ningsih masih menjalin hubungan sebagai sepasang kekasih.

Setiap mendengar notifikasi pesan dengan nada khusus yang masuk ke HP-nya sebisa mungkin Hermansyah langsung meresponnya karena ia tak ingin lagi kehilangan Ningsih dan Hermansyah berusaha untuk memberikan perhatiannya kembali kepada Ningsih agar Ningsih bisa secepatnya melupakan Reza dan ia bisa merajut kembali tali kasihnya bersama Ningsih yang telah terputus.

Seperti sore itu ketika Hermansyah sedang berkunjung ke rumah teman satu kerjaannya dan asik mengobrol dan merencanakan untuk pergi ke rumah seorang teman yang sudah lama tak mereka kunjungi tiba-tiba Hermansyah merasakan HP yang dikantonginya bergetar dan mengeluarkan nada notifikasi pesan dengan nada khusus iapun langsung mengambinya dan melihat pesan yang baru saja masuk.

"Bang, malam ini Abang ada acara?" 

"Memangnya kenapa, Sih?"

"Bisa temani aku, Bang?"

"Temani kemana, sih?"

"Bisa apa gak, Bang?"

"Bisa, bisa... Kebetulan Abang tak ada acara malam ini."

"Nanti habis Maghrib aku tunggu di rumah ya, Bang."

"Iya, Sih," Hermansyah mengakhiri Chat-nya dan kembali menyimpan hpnya di saku celananya.

Chat sama siapa, Man? Tanya Ahmad .

"Sama seseorang, Mad dan maaf malam ini kita tak jadi ke rumah Ricky, saya ada acara mendadak, Mad."

"Ada acara mendadak? Acara sama orang yang barusan di-chat kah?"

"Oh bukan, tapi ada acara lain dan maaf saya permisi dulu tidak enak kalau nanti dia kelamaan menunggu."

"Dia? Aku jadi curiga. Dia itu pasti yang barusan di-chat kan, ngaku aja lah Man?"

"Santai aja Mad tak usah curiga gitu dan sekali lagi maaf kita tak jadi ke rumah Ricky mungkin Minggu depan saya ada waktu dan kita bisa berkunjung ke rumah Ricky."

"Baiklah Man semoga acaranya berjalan lancar tapi aku masih penasaran dia itu siapa, cewek ya, Man? Kembali Ahmad bertanya.

Hermansyah tidak menjawab hanya tersenyum dan iapun pamit pulang padahal saat itu ia dan Ahmad sedang mengobrol dan merencanakan malam nanti hendak pergi ke rumah seorang teman tapi demi merajut kembali hubungan dengan Ningsih ia pun membatalkan rencana itu.


=============== Baca juga : Misteri Di Balik Kata Hmmm ===============


Azan Maghrib terdengar dari sebuah mushola yang tak begitu jauh dari tempat Hermansyah berada, Hermansyah mengarahkan motornya menuju mushola itu. Sesampainya di depan mushola Hermansyah langsung memarkir motornya dan bergegas ke tempat wudhu. Selesai wudhu ia masuk ke dalam mushola untuk melaksanakan sholat Maghrib.

Selesai melaksanakan sholat Maghrib Hermansyah kembali memacu motornya menuju rumah Ningsih yang tak begitu jauh lagi jaraknya sekitarnya satu setengah atau dua kilo meter lagi. Beberapa menit kemudian sampai ia di rumah Ningsih. Rumah Ningsih berada di pinggir jalan kecil yang lebarnya hanya untuk dua mobil saja. Rumahnya tanpa pagar dan ada sedikit halaman yang cukup untuk memarkir beberapa motor. Di depan rumah ada dua buah bangku dengan meja kecil di tengahnya.

Hermansyah memarkir motornya kemudian turun dan berjalan menuju pintu depan rumah Ningsih. Sambil mengetuk pintu ia memberi salam, "Assalamualaikum."

"Wa'alaikumsalam." Terdengar suara jawaban dari dalam dan pintu pun terbuka dan keluar seorang wanita mengenakan t shirt warna biru muda dan celana panjang berwarna hitam.

"Apa kabar, Sih?"

"Alhamdulillah baik, Bang," mari masuk Bang."

"Terima kasih, enakan di depan sini adem dan bisa lihat orang-orang yang lewat."

"Ya udah. Sebentar aku kedalam dulu, Bang."

Ningsih pun berjalan masuk kedalam dan Hermansyah duduk di bangku yang letaknya jauh dari pintu. Dikeluarkannya sebungkus rokok beserta koreknya kemudian mengeluarkannya sebatang dan membakarnya. Tak lama kemudian Ningsih kembali keluar dengan membawa segelas kopi dan biskuit kalengan. Diletakkannya segelas kopi dan biskuit kalengan itu di atas meja kecil kemudian ia duduk di bangku yang satunya.

Ditatapnya Hermansyah yang sedang merokok lalu berkata, "Abang masih merokok, memangnya gak sayang sama kesehatannya, Bang?"

"Sayang sih tapi Abang belum bisa berhenti baru bisa mengurangi sedikit-sedikit, Sih."

"Lebih baik Abang berhenti merokok untuk kesehatan abang. Gak enak Bang kalau sakit. Abang tau kan sakit karena rokok?"

"Iya Abang tau, Sih. Abang akan coba untuk berhenti merokok," lalu dia membuang rokok yang ada di tangannya.

"Semoga Abang bisa berhenti merokok dan aku senang sekali kalau Abang bisa berhenti merokok. Oh ya diminum dulu kopinya nanti keburu dingin, Bang."

Hermansyah meneguk sedikit kopinya lalu berkata, "Ada apa sih Abang di suruh datang ke sini?"

"Gak ada apa-apa, Bang. Memangnya Abang gak suka ya datang ke rumahku?"

"Bukannya gak suka, Sih. Abang cuma bertanya aja kok."

"Kirain aku Abang gak suka datang ke rumahku. Sebenarnya aku lagi suntuk, bang."

"Suntuk kenapa, Sih. Memangnya lagi ada masalah ya?"

"Gak ada masalah sih cuma suntuk aja, Bang"

"Daripada suntuk gimana kalau kita jalan, Sih?"

"Jalan ke mana, Bang?"

"Ke mana aja cari angin sambil kita cari makan, mau kan?"

"Mau bang. Sebentar aku pamit dulu sama orang rumah."

"Lho orang tua Ningsih ada di dalam. Abang pikir orang tua Ningsih lagi keluar."

"Ibu ada di dalam kalau bapak tadi sih pas Maghrib pergi ke mushola dan gak tau sekarang lagi di mana. Tunggu sebentar aku pamit sama ibu dulu, bang."

Ningsih masuk ke dalam rumah dan Hermansyah berjalan ke arah motornya tak lama Ningsih keluar lagi.

"Ayo bang kita jalan."

"Ayo, sih."

Hermansyah men-stater motornya dan kemudian mereka pun berangkat.


============== Baca juga : Adakah Pertemuan Di Cerita Kita? (Masih Ada Sedikit Harapan) ===============


Siang itu cuaca cukup panas dan angin pun seakan malas berembus. Hermansyah tampak berjalan santai menuju ke suatu tempat untuk makan siang. Ketika sedang asik berjalan ia mendengar ada suara dari belakang yang  memanggilnya.

"Bang..., Bang Herman."

Hermansyah pun berhenti dan menengok ke belakang. Dilihatnya seorang gadis muda berseragam kerja melambaikan tangannya dan berjalan menghampirinya.

"Mau ke mana, Bang?" Tanya gadis itu ketika sudah sampingnya.

"Mau makan, Dev"

"Benar kah? Asik Devi juga sedang lapar, kita makan bareng, Bang."

"Boleh, Devi mau mengajak Abang makan di mana?"

"Gimana kalau kita makan soto ayam yang ada di pojok jalan itu, Bang"

"Terserah Devi kan Devi yang mau traktir Abang. Diajak makan di mana aja Abang ikuti aja nama juga ditraktir."

"Ihh Abang, Abang yang traktir Devi masa Devi yang traktir Abang, apa kata dunia, Bang?"

"Dunia akan baik-baik saja, Dev. Kan Devi yang ngajak makan Abang jadi Devi yang traktir Abang..hehehe."

"Ihh Abang nih."

Hermansyah merasakan satu cubitan kecil di lengannya.

Sambil berjalan mereka mengobrol tak berapa lama sampailah mereka di pedagang soto ayam. Suasana sudah ramai karena memang jam makan siang dan untungnya masih ada beberapa bangku yang kosong. Mereka pun duduk di bangku yang kosong dan memesan dua soto ayam dan dua teh manis dingin. Sambil menunggu pesanannya mereka mengobrol.

"Bang, Abang sudah tau apa belum si dia kan sudah putus?"

"Si dia... Si dia siapa, Dev?"

"Ahh Abang pasti pura-pura nih sebenarnya abang sudah tau kan?"

Hermansyah hanya tersenyum kecil.

"Tuh kan, benar kan, Abang pasti sudah tau buktinya Abang senyum-senyum"

"Anggaplah Abang sudah tau si dia itu siapa, terus kalau si dia memang sudah putus ada hubungan apa sama Abang?"

"Ini kesempatan Bang buat dekatin dia lagi, barang kali aja memang dia jodoh Abang."

"Semoga aja tapi dia siapa, Dev?"

"Ihh Abang masih aja pura-pura," ucap Devi sambil mencubit gemas lengan Hermansyah.

"Aduuh , sakit Dev tuh lihat sampai merah lengan Abang."

"Biarin, nanti Devi cubit lagi kalau Abang masih aja pura-pura."

"Memang Abang ngga tau dia itu siapa?"

"Ihh, Abang beneran minta dicubit lagi nih!" jawab Devi sambil menggerakkan tangan kanannya hendak mencubit kembali lengannya Hermansyah.

Hermansyah menjauhi lengannya agar tak tercubit oleh Devi. Tiba-tiba terdengar suara notifikasi pesan WhatsApp dari HP yang berada di dalam saku kiri depan celana Hermansyah. Tangan kiri Hermansyah langsung masuk ke saku celananya untuk mengeluarkan HP itu lalu dia menyapukan jari tangan kanannya untuk melihat isi pesan yang baru saja diterimanya, setelah membacanya Hermansyah langsung membalas pesan itu. Seketika Hermansyah sibuk dengan HP-nya sementara Devi hanya memandanginya.

Ketika dilihatnya Hermansyah sudah menyimpan kembali HP-nya Devi langsung berkata, "Sekarang Bang Herman gak bisa mengelak lagi, barusan Abang chat sama dia kan?"

"Dia? Dia siapa sih?" Jawab Hermansyah pura-pura bingung.

"Udahlah Bang jangan pura-pura terus Abang udah gak bisa mengelak lagi, Devi masih ingat kok nada notifikasi itu, itukan nada notifikasi khusus milik dia."

"Sok tau kamu Dev. Tapi ngomong-ngomong kok Devi masih ingat aja kalau nada notifikasi itu nada notifikasi khusus milik dia."

"Nah kah akhirnya Abang mengaku juga...hahaha," jawab Devi sambil tertawa senang karena berhasil memancing Hermansyah tuk mengakuinya.

"Ops, kelepasan," jawab Hermansyah sambil nyengir.

"Makanya Bang jangan belajar bohong akhirnya ketahuan juga kan...hahaha."

"Iya deh iya, Abang mengaku kalah dan Devi yang menang."

"Karena Devi yang menang berarti Devi boleh nambah dong, Bang. Asyiikkkk..."

"Waduh!!!"

Akhirnya pesanan yang dipesan pun datang. Sambil makan Hermansyah bercerita tentang hubungannya yang kembali dekat dengan Ningsih dan berharap kedekatannya yang sekarang ini tak akan berhenti lagi di tengah jalan seperti hubungan sebelumnya.



Bersambung.


=============== Baca juga : Dia Yang Suka Dengan Kata Hmmm (Kenapa Mesti Hmmm?) ===============

Komentar

  1. Asyik, ada cerpen baru lagi nih.😄

    Sepertinya Herman akan jadian sama Ningsih nih, soalnya dia sudah mulai ngajak Herman ke rumahnya.

    Udah bilang saja sama bapak emaknya, mau di halalin gitu mas.🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sabar mas..sabar.. wkwkwk

      Hapus
    2. Kata orang sih, biar ceweknya mau ngga punya pilihan dikasih saham saja mas. saham anggota keluarga baru.😂

      Hapus
    3. Oke dipertimbangkan usulannya..hihihi

      Hapus
    4. wadidaw artinya adalah eng ing eng hihi

      Hapus
    5. Artinya mungkin akan ada kelanjutannya.. wkwkwk

      Hapus
    6. Mana lanjutannya mas, kok belum ada.

      Oh masih mungkin ya. berarti bisa ada bisa tidak.😂

      Hapus
    7. biasa kalimatnya penuh spekulasi hihihi

      Hapus
  2. bang...

    iya sih...


    ehem...

    syahdunya nyampe ke hati

    duh jadi wafer bacanya

    e baper

    wwkkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau laper berenang jangan bengong aja..wkwkwk

      Masa begitu aja baper padahal itu jauh dari bagus maklumlah saya hanya sedikit punya kosakata.

      Hapus
    2. ah sedikit dari hongkong...ini mah cerpennya mas her udah cakep bener...maksudnya masuk ke dalam qolbu inti ceritanya begicuuuw

      Hapus
    3. Daripada kalau ngantuk makan.. hihihihi

      Hapus
    4. dibalik ajalah kalau makan jadinya ngantuk

      nah itu tanda tanda bahaya hahahha

      Hapus
  3. Jadinya gimana nih Ningsih apa Devil..Eehh salah Devi maksudku...🤣🤣🤣

    Devi nama abang gue Huu...Massa ente cubit2tan sama batangan..🤣🤣🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya bakal terjadi cinto segi tigo udha satriaaaa...tul ga mas her

      Hapus
    2. Coba aja ditebak, mas. Siapa kira-kira, Ningsih, Devi atau ada yang lain lagi?

      Mungkin tapi entahlah masih kabur soalnya, mbak..hihihi

      Hapus
    3. Kayanya Devi nih Haaahaaa!!..🤣🤣

      Mana nih Hu sambungannya..🤣🤣

      Hapus
    4. Santai mas lanjutannya lagi dibuat mungkin tahun depan baru rilis..hihihi

      Hapus
    5. Busyet ceper amat tahun depan, kirain lanjutannya nanti jaman Belanda.😂

      Hapus
    6. biasanya jaman firaun wkwkwkw

      tinggal sebulan lagi kak ganti 2021 :D

      Hapus
    7. Sebulan lebih 4 hari kayaknya deh.😂

      Hapus
    8. iya yakkk...bentar...lagi setahunan, ga terasa setahunan kita semua udah kenal dan komen komenan wahhahah

      Hapus
    9. Tinggal sebulan lagi tahun 2021 tapi rilis bisa pas akhir tahun 2021 jadi masih 12 bulan lagi.. wkwkwk

      Hapus
  4. Wuidih siang-siang gini baca adegan cubit mencubit manjah Devi ...., kenapa aku kok ... kerasa nyut-nyutan kepala, ya ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin mas Himawan belum cubit cubitan sama kang Satria.🤣

      Hapus
    2. Sepertinya begitu, mas Agus atau belum mangkal bareng..wkwkwk

      Hapus
    3. Beehhaaaa Suuuee....Seperti Agus Gemes sama Hino ingin mengajaknya Mangkal yaa Huu..🤣🤣

      Hapus
    4. Mungkin juga tapi rada-rada takut soalnya lagi banyak razia.. wkwkwk

      Hapus
    5. Razia masker apa razia Ratna mas.😆

      Hapus
    6. Razia mengenai besar kecilnya ukuran, wwwkkk 😂

      Ukuran cc motor maksudnyaaaa ..., sesuai sama catatan di SIM ngga-nya.

      Hapus
  5. jadi ini ceritanya CLBK = Cerita Lama Belum Kelar wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagaimana kalo CLBK nya, Cinta Loe Bikin Kecewa kang.😂

      Hapus
    2. Cilok laris belum kejual = CLBK 🤔🤔🤣

      Hapus
    3. clbk : cinta lu bikin kepyur kepala wkwkwk

      Hapus
    4. Cari Lagi Belum Kesampaian..hihihi

      Hapus
    5. CLBK ....Cuma Lihat Beli Kaga..🤣🤣

      Hapus
    6. Itu mah atas saya.🙄

      Iya kan.😂

      Hapus
    7. kalau bawah anda gimana kak 😂

      Hapus
    8. Kao mbak mbul suka ngasih pulsa.😆

      Hapus
    9. wkwkwk kalian luar biasa, CLBK dengan aneka rasa ya

      Hapus
    10. Ada lagi 😉

      CLBK : Curi Laki Bini Kaget

      Hapus
  6. Oh jadi berenti ngerokok karena dilarang si anu 😆

    Sepertinya Herman cukup dekat sama Devi sampai tau kalau nada chat itu khusus si anu 😆

    Ngomong2 soal Devi benarkah dia kakaknya Satria 🤣🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya begitu, kang..wkwkwk

      Iya kang. Herman sama Devi lumayan dekat mungkin sekitar 1 km, kang..wkwkwk

      Entahlah kang tunggu aja di part berikutnya itupun kalau ada ide buat ngelanjutinnya..hihihi

      Hapus
    2. lanjut mas cerpennya, semangat berkreasi, semoga diangkat jadi sinetron haha

      Hapus
  7. wah wah wah..makanya jarang nongol di fb..serius di cerpenis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan, kang. Cuma lagi malas aja buka FB.

      Hapus
    2. Ayo kang ledy bikin cerpen juga, kisah nyata percintaan dimasa muda 🤣

      😭😭😭 aku gk pernah pacaran dimarah ortu 🤣

      Hapus
    3. Kang Ledy kok post di blognya ngga bisa diklik, kang?

      Jangan bikin cerita percintaan bikin cerita gangster aja, kang Jaey

      Hapus
    4. kok aga ga percaya ya mas jaey dilarang pacaran xixiixii

      ya mas jaey ayo nyerpen lagi...biasanya action thriller kan dia tul ga mas her?

      Hapus
    5. Betul genre action thriller pas banget kalau kang Jaey yang bikin gregetnya dapet banget.

      Hapus
    6. Hihi betul sih ga ada yg larang pacaran 🤭🤭

      Oh thriller ya namanya, kdg aku merasa cerpenku itu bukan cerpen tp lebih ke kilasan sinopsis yg isi ceritanya cuma sekilas separoh, ky sinopsis2 di blog review film 😆

      Hapus
    7. iya tapi menarik mas jaey...soalnya pengetahuan mu kelihatan luas dan ngerti alur film dan dihubung hubungkan dengan seseuatu wkwkk

      Hapus
    8. saya juga ga ada yang larang pacaran, tapi bapak anaknya yang mau saya ajak pacaran ngelarang saya haha

      Hapus
  8. keknya tuh biskuit kalengan mereknya kalau ga khong guan, wafer selamat apa monde hahhaaha

    sotonya kelihatannya enak

    aku tadi malam baca ulang loh takulangin dari part 1 malah terus salfoks ama kata meronta ronta ada berapa kali ya xixixii

    tapi asli syahdunya nyampe mas her kalau dibaca ulang berurutan dari part 1 n part 2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Isinya rengginang 🤔😆

      Hapus
    2. Bener kata kang Jaey isi rengginang..hihihi

      Padahal sotonya ngga diekspos kok bisa terlihat enak ya?

      Ada apakah dengan kata meronta-ronta kok bisa bikin salfok?

      Masa sih syahdu perasaan biasa aja malah bisa dibilang berantakan cara penulisan.

      Hapus
    3. iya aku smapek ngitungin kata meronta rontanya loh...bahahaha

      itu loh yang bagian part 1 meronta ronta menahan gejolak rindu yang terpendam lama wakkakaaa

      sotonya kebayang gitu aja kayaknya enak wkwkkw

      ini keknya bimbang bin galau ni, secara devi nemplok banget apa ttm an ya hhahahaha...tapi ada ningsihnya ugha wkwkkw

      Hapus
    4. Bukan meronta-ronta menahan gejolak rindu tapi menahan rasa yang pernah ada, mbak.. hihihi

      Dibilang galau sih ngga kalau ttm mungkin.. wkwkwk

      Hapus
    5. Wah serius beneran dihitung? 😱

      Hapus
  9. Balasan
    1. Ditunggu posting resep2 obat herbalnya gan 😆

      Hapus
    2. Wuih.. tumben mas Budi nongol, angin apakah yang bertiup?

      Hapus
    3. Ditunggu resep obat kuatnya juga gan.😆

      Hapus
    4. Datang aja ke Klinik Tongfang..🤣🤣

      Hapus
    5. wadi.....dauuuw obat kuaaatttt

      Hapus
  10. Saya curiga endingnya bakal ada org ke 4 nih, jadi bukan Ningsih atau Devi. Hayoo siapa ya kira-kira yang jadi pilihan terakhir bang Herman 😁

    BalasHapus
    Balasan

    1. Siapa yaa mang....Mas Agus kayanya pilihan terakhirnya..🤣🤣🤣

      Hapus
    2. mang maman juga boleh kalo mau hahaha

      Hapus
  11. yah lagi penasaran padahal, eh bersambung 😭

    BalasHapus
    Balasan

    1. Penasaran sama siapa Sha....Sama mas Her..🤣🤣🤣

      Hapus
    2. Yang jelas sih bukan penasaran sama atas saya.🙄

      🤣🤣🤣

      Hapus
    3. penasarannya ma saya aja lah ahhahhahah

      Hapus
    4. penasaran saya juga, emang penasaran sama siapa yah, aku jadi penasaran, penulisnya penasaran ga sih 😂

      Hapus


  12. Waahh udah Ramai...Kenapa neraktir makan Soto Nggak makan nasi aja Huuu..😊😊

    Habis makan Soto ajak lagi DeVi keTaman Anggrek Huu atau Mall Cikutra...Biar bisa melupakan ninggsih..

    Habis itu nyanyi deh lagu nike ardila Matahariku ..

    Ntar gw kirim linknya hu lewat FB...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mall taman anggrek bukannya sebelahe ciputra ya apa central park wkwkwk

      Hapus
    2. Itu juga soto sama nasi, mas..hahahs

      Central Park kalau ke CL lumayan jauh, mbak

      Hapus
  13. Wuhuuuuu cerpen eh cerbungnya 😍😍😍.

    Suka2

    BalasHapus
  14. dudududu baperr aku tuuu, kampret nih memang baca cerpen ini pas hujan dan sambil dengerin musik, hhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baper karena hujan apa karena dengerin musiknya, mbak?

      Hapus
    2. hahah, karena dua2nya. eh karena baca cerpen hmm hmmm ini, ehehe

      Hapus
  15. Bahahaha... bakalan cinta segitiga nih...
    Devi atau ningsih.. harusnya sih ningsih yah walaupun udh jadi mantan. Hehe
    Adegan cubit mencubit di cuaca mendung dan berangin,, jadi berasa pengen dicubit manjahhh.. hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba ditebak bakalan terjadi apa ngga, hihihi

      Hapus
  16. ceritanya bersambung terus bisa jadi novel ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih jauh dari novel, mas. Mau buat sambungannya aja masih bingung mulainya.

      Hapus
  17. Kayaknya Devi menggambarkan kebanyakan cewek gitu tuh, klo ngobrol tangannya main kekerasan. Ntah nyubit atau nabok. Haha

    Aku menunggu kelanjutannya nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin tangannya iseng kali ya makanya nyubit-nyubit..hihihi

      Ditunggu aja kelanjutannya, mbak

      Hapus
    2. Mana kelanjutannya, kok belum terbit mas, apa nunggu ijin produser dulu ya.😃

      Hapus
    3. memang produsernya sapa, si raja sue ya 😂

      Hapus
    4. Kayaknya produsernya itu si Gusty.😆

      Hapus
  18. Sudah tak sabar menantikan sambungan ceritanya nih

    BalasHapus
  19. Balasan
    1. Ayo mbak mbul jangan mau kalah dong.😂

      Hapus
    2. pasang kotak musik ya kak agus 🤔, kemaren uda dikasi kodenya tapi linknya ga berubah jadi kotak musik 😭

      Hapus
    3. Mungkin perlu kasih pulsa dulu sama raja sue.🤣

      Hapus
    4. Coba dites pasangnya di html/javascript.

      Hapus
  20. Caranya bagaimana suhu biar blognya ada lagunya bang haji Rhoma, bikin tutorialnya dong.😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga tau cara buatnya, cuma tinggal pasang aja..hihihi

      Hapus
  21. mas her...cerpen yang blom ada komennya yang halaman awal kenapa ga dinaikin ke atas,tar bjar diramein hihi

    BalasHapus
  22. Devi itu siapa nya Hermansyah?
    Kayaknya cerita cinta segita antara Devi Hermansya dan Ningsih. bukan begitu?

    BalasHapus
  23. ahhh co cwittt nya, si herman lagi berbunga bunga

    BalasHapus

Posting Komentar

Post Yang Paling Banyak Dibaca

Di Saat Turun Hujan - Cerpen

Dia Yang Kusayang (#3) - Cerbung

Dia Yang Kusayang (#1) - Cerbung