Makhluk Manis Dalam Lift - Cerpen

Makhluk Manis Dalam Lift - Cerpen







Azan subuh baru saja berkumandang, Dani bergegas bangun dari tempat tidurnya dan berjalan ke kamar mandi untuk membersihkan diri dan berwudhu untuk melaksanakan sholat subuh. Selesai melaksanakan sholat subuh Dani melangkah keluar menuju motornya yang terparkir di teras depan rumahnya yang tak begitu luas. Distarternya motornya untuk dipanaskan sejenak lalu ia masuk kembali menuju dapur mengambil gelas dan menuangkan air dari sebuah kendi yang terbuat dari tanah liat yang tampaknya sudah tua. Setelah meminum segelas air Ramdani pamit kepada ibunya. Ia tak melihat ayahnya mungkin ayahnya belum pulang dari mushola yang letaknya begitu jauh dari rumahnya.

Dikendarainya motornya menuju pangkalan tempatnya mengambil koran, Dani hanyalah seorang loper koran di kota Jakarta. Ia biasa berangkat ke pangkalan tempatnya mengambil koran ketika hari masih pagi selepas sholat Subuh terkadang sebelum sholat Subuh.

Sampai di pangkalan Dani langsung membereskan koran-koran dan majalah-majalah yang akan diantarnya. Untungnya hari itu semua koran yang akan diantarnya tak ada yang terlambat datang jadi ia tak perlu lagi kembali ke pangkalan.

Selesai membereskan semua koran dan majalah, Dani pun bersiap untuk berangkat tapi ketika ia baru menstater motornya dan hendak berangkat, Haji Niswan yang baru saja selesai berbicara dengan seseorang melalui handphone memanggilnya.

"Dani, tunggu bentar jangan jalan dulu."

Dani tak jadi berangkat, dimatikannya mesin motornya dan distandarkan kembali lalu ia pun turun dan berjalan menghampiri Haji Niswan. Haji Niswan adalah pemilik agen koran tempat di mana Dani mengambil koran.

"Ade ape, pak haji?"

Haji Niswan mengambil tiga eksemplar koran. Koran Kompas, The Jakarta Post dan Bisnis Indonesia lalu menuliskan sesuatu di sudut kanan atas tiga koran tersebut.

"Nih ade pelanggan baru di gedung Indrakara." Jawab haji Niswan sambil memberikan tiga eksemplar koran.

"PT ape dan lantai berape, pak haji?" Tanya

"Ntuh name pelangganannye udeh pak haji tulisin di korannye."

Dani membaca sekilas tulisan yang ada di bagian kanan atas koran yang baru saja diberikan pak haji Niswan, "PT Adhyaksa lantai 12, busyet dah dapet pelangganan baru di lantai paling ujung." Ucap Dani dalam hati. Lalu ia pun kembali berjalan menuju motornya, diselipkannya tiga eksemplar koran tersebut diantara tumpukan koran yang sudah di bereskannya. Distarternya motornya dan langsung dipacunya untuk mengantarkan semua koran dan majalah ke para pelanggannya.

Satu per satu koran dan majalah diantarkan ke pelanggannya tak lama sampailah Dani di gedung Indrakara. Gedung itu letaknya memang tidak begitu jauh dari pangkalan tempatnya mengambil koran. Dikarenakan hari masih pagi pintu gerbang gedung tersebut masih tertutup. Dani membunyikan klakson dan menyapa satpam yang menjaga di pos dekat pintu gerbang. "Selamat pagi pak"

"Pagi mas." Jawab satpam itu sambil membukakan pintu gerbang. Satpam gedung Indrakara sudah tak asing lagi dengan Dani. Di gedung Indrakara Dani memang mempunyai beberapa pelanggan.

Setelah mengucapkan terima kasih kepada satpam yang telah membukakannya pintu, Dani mengendarai motornya menuju basement tempat biasa ia memarkir motornya bila mengantarkan koran di gedung itu. Sebenarnya bisa saja ia memarkir motornya di depan lobi dan naik lift dari lobi untuk mengantarkan koran ke lantai atas karena waktu yang diperlukan untuk mengantar semua koran di gedung itu tidaklah lama hanya beberapa menit saja dan haripun masih sangatlah pagi belum ada karyawan atau karyawati yang datang jadi motor tidak akan menganggu bila diparkir di depan lobi tapi karena sudah menjadi kebiasaannya dari pertama kali mengantar koran di gedung itu ia memarkir motornya di basement.

Sampai di basement Dani memarkir motornya di tempat biasa ia memarkirnya. Kemudian ia mengambil beberapa eksemplar koran yang biasa ia antarkan dan tak lupa juga 3 eksemplar koran untuk pelanggan yang baru saja didapatkannya. Setelah semua lengkap Dani berjalan menuju lift yang tidak begitu jauh dari tempat ia memarkir motornya.

Sampai di depan lift ditekannya tombol yang mengarah ke atas yang ada di samping pintu lift. Sambil menunggu lift datang dibacanya koran yang dipegangnya. Tak lama kemudian pintu lift terbuka ia pun masuk dan langsung menekan tombol lantai 12 lalu mundur sampai badannya membentur dinding belakang lift. Disandarkannya badannya di dinding lift dan kembali membaca koran yang dipegangnya. Pintu lift masih terbuka beberapa saat karena Dani tak langsung menutupnya. Akhirnya pintu lift menutup secara otomatis dan lift mulai bergerak naik.

Sesampainya di lantai lobi pintu lift terbuka dan masuk seorang gadis berwajah manis berusia dua puluh tahunan. Gadis itu mengenakan seragam kerja berwarna merah dengan rok sedikit di bawah lutut. Rambutnya panjang terurai lurus melewati bahu. Kulitnya putih kontras sekali dengan seragam yang dipakainya. Gadis manis itu berdiri di depan menghadap ke pintu. Sejak gadis itu masuk aroma segar bunga melati merebak. "Segar sekali aroma parfum yang dipakainya." Kata Dani sambil menarik napas dalam-dalam untuk menghirup segarnya aroma bunga melati.

Sampai di lantai 6 pintu lift terbuka dan gadis manis itu keluar dari lift. "Oh die kerje di lantai 6 kenape bukan di lantai 8 kan bise bareng." Ucap Dani dalam hati karena di lantai 8 ia punya tiga langganan di tiga PT yang berbeda.

"Rajin banget ari masih pagi bener die udeh dateng." Kembali Dani berkata dalam hati sambil melihat keluar ke arah mana gadis itu berjalan. Tapi gadis manis itu sudah tak terlihat. Sambil menutup pintu lift kembali Dani berkata, "Cepet juge jalannye aroma parfumnya masih ade tapi die udeh kage keliatan."

Dani melanjutkan membaca koran sampai akhir pintu lift terbuka kembali karena lift sudah sampai di lantai 12.




********


Malam harinya selepas Maghrib seperti biasa Dani berkumpul dengan dua temannya di pinggir jalan di depan rumahnya. Lingkungan rumah Dani cukup ramai itu sebabnya banyak pedagang makanan keliling seperti bakso, siomay, pempek dan gorengan yang berhenti sebentar untuk mangkal. Terkadang hampir seperti pasar malam karena banyaknya pedagang keliling yang berhenti.

"Enak kage pempeknye, Dan?" Tanya Fajar kepada Dani yang sedang menikmati pempek.

"Enak, Jar. Kalau eluh mau pesen sono entar sekalian gue yang bayar." "Eluh juge, Ris Kalau eluh mau pesen aje. Tenang aje kalau baru pempek sepiring due piring mah gue punya duit buat bayarinnye."

"Gue bakso aje, Dan. Boleh kan?" Jawab Aris sambil nyengir.

"Ah eluh, Ris. Yang ditawarin laen yang diminte Laen. Ye udeh sono pesen."

Aris lalu berdiri. "Jar, eluh mau pempek ape bakso?" Tanya Aris kepada Fajar sebelum berjalan ke tukang bakso.

"Pempek aje, Ris tapi jangan banyak-banyak goceng aje buat ngilangin pengen soalnye perut gue masih kenyang."

"Kalau cuma buat ngilangin pengen eluh comot aje tuh punye Dani...hahaha." Jawab Aris sambil berjalan ke tukang bakso.

Sehabis memesan bakso dan pempek Aris kembali duduk mengobrol dengan Ramdani dan Fajar.

"Eh, tadi gue ketemu makhluk manis."

"Ketemu di mane dan siape namenye, Dan?" Tanya Fajar.

"Eluh Jar kalau soal makhluk manis cepet banget nanggapinnye kaye orang yang lagi hamil dikasih mangge mude." "Eh, kurang tau juge siape namenye. Gue ketemu tadi pagi di dalem lift pas mau nganterin koran ke sebuah kantor."

"Ah eluh Dan, gue pikir eluh udeh kenalan dan tau rumahnye."

"Boro-boro tau rumahnye, namenye aje gue kage tau... hihihi...tapi moga aje besok ketemu lagi dan bise kenalan."

"Semoga aje, Dan biar eluh punya pacar dan kage sendirian terus."

"Kaye eluh udeh punya pacar aje, Jar...hahaha." potong Aris.

Mereka bertiga serentak tertawa.

"Ini pempeknya, bang." Tukang pempek datang mengantarkan pesanan yang tadi dipesan Aris

Aris mengambil piring pempek yang disodorkan kepadanya dan memberikannya kepada Fajar. "Nih, pempek pesenan eluh, Jar." Lantas Aris menenggok ke tukang bakso sambil berkata, "Kok bakso pesenan gue belum dateng juge, jangan-jangan kage dibikinin?"

"Udeh sono samperin tukangnye mungkin die lupe karne banyak yang beli." Kata Dani.

Aris hendak berdiri tapi tak jadi karena ia melihat tukang bakso itu berjalan ke arahnya sambil memegang sebuah mangkok. Lantas ia berkata, "Di dalem ade nasi ape kage, Dan?"

"Kage tau, liatin aje sono sendiri kaye eluh orang baru aje biasenye juge eluh langsung geratak di dapur."

"Hehehe.."

Aris menghampiri tukang bakso yang membawa pesanan baksonya. Setelah menerima bakso pesanannya Aris berjalan masuk ke dalam rumah dan tak lama kemudian dia keluar dengan membawa sepiring nasi di tangan kanan dan semangkok bakso di tangan kiri.

"Gile eluh Ris. Eluh mau bunuh diri ape, nasi sepiring mentung same bakso semangkok?" Celetuk Fajar.

"Tadinye gue cuman mau ambil nasinye sedikit aje sekadar buat syarat eh ibu eluh Dan nyuruh gue nyendok yang banyakan ye udeh gue ambil sepiring mentung kebetulan gue emang lagi laper..hehehe."

"Kesambet setan velbak kali nih anak?" Kata Fajar

"Eh eluh mau ngopi ape kage, Jar?"

"Mau, Dan."

"Gue juge mau, Dan." Ucap Aris.

"Busyet dah.. kage begah ape perut, Ris. Abis makan bakso semangkok ame nasi sepiring mentung masih mau kopi juge?"

"Tenang aje, Dan. Kalau baru kopi segelas aje perut gue masih bise nampung..hehehe."

"Bener-bener abis kesambet setan velbak nih anak." Ucap Dani sambil berjalan masuk ke dalam rumah.

Sambil makan, ngopi dan merokok mereka bertiga asik mengobrol ke sana ke mari dan tak terasa hari hampir tengah malam.

"Udeh hampir jem setengah due belas gue tidur duluan takut besok kesiangan entar kage ketemu lagi ame tuh si manis. Eluh berdue kalau masih mau ngobrol, ngobrol aje tapi maaf kage bise gue temenin kalau besok malem boleh deh kite ngobrol sampai pagi."

"Gue pulang aje, gue juge udeh ngantuk, Dan." Jawab Fajar.

'Sebenernye gue belum ngantuk tapi karne eluh berdue udah pade ngantuk dan mau tidur terpakse gue pulang juga mase iye gue nongkrong sendirian entar ame orang-orang yang lewat gue disangke patung monyet."

"Kirein eluh mau nongkrong terus sampe pagi jadi centeng di rumeh gue, Ris..hehehe."

Sambil mengangkat piring dan gelas bekas kopi Dani masuk kedalam. Sedangkan Aris dan Fajar pulang bareng, rumah mereka berdua memang searah dan berdekatan.




********


Keesokan harinya seperti biasa Dani mengantarkan koran ke langganannya ketika sampai di gedung Indrakara hatinya sedikit deg-degan dan berharap bertemu lagi dengan gadis manis yang kemarin bertemu di dalam lift. Ketika di dalam lift Dani sengaja menekan tombol lantai lobi dan berharap gadis itu sedang menunggu di lobi. Tapi ketika lift sampai di lobi dan pintunya terbuka yang ditunggunya tak terlihat namun Dani tak langsung menutup pintu lift itu dan membiarkan saja pintu lift menutup dengan sendirinya sambil berharap dia datang. Akhirnya pintu lift itu menutup kembali dan lift pun bergerak naik tapi gadis manis yang ditunggunya tidak datang.

"Mungkin die dateng agak siangan atau jangan-jangan die udeh dateng duluan." Ucap Dani dalam hati. Buru-buru dia menekan tombol lantai 6 untuk sekedar mengecek. Ketika lift sampai di lantai 6 pintunya terbuka. Tampak keadaan di lantai 6 masih gelap karena belum ada satu lampu pun yang dinyalakan. Kembali Dani menutup pintu lift dan lift bergerak naik. Dalam hati Dani masih penasaran ingin rasanya mengecek kembali ke lantai 6 tapi akhirnya ia biarkan saja rasa penasarannya dan berpikir masih ada hari esok dan mungkin saja besok-besok ketemu dia lagi.

Malam hari seperti biasa Dani berkumpul dengan teman-temannya dan Fajar bertanya, "Gimane Dan ketemu lagi ape kage eluh ame tuh si makhluk manis?"

"Kage, Jar. Mungkin makhluk manisnye dateng agak siangan atau udeh dateng duluan."

"Loh memangnye eluh sampe di kantor ntuh jem berape, Dan? Tanya Aris

"Kurang lebih same kaye jem yang kemaren, Ris"

"Terus eluh kage perikse ke kantornye?"

"Kage lah, gue juge kage tau kantornye yang mane, gue cuma tau lantainye doang."

"Payah eluh Dan, harusnye eluh periksa lantainye dan cek atu-atu kantor yang mane yang pintunye udeh kebuke." Timpal Fajar.

"Lantainye masih gelap males gue ngeceknye kaye kage ade besok aje, Jar."

"Ye udeh tunggu besok kali aje ketemu lagi, tapi kan besok ari Minggu kantor pade libur, Dan."

"Astaga! Kenape gue sampe lupe kalau ari nih ari Sabtu mungkin aje kantor die ari Sabtu ame Minggu libur!" Ucap Dani sambil menepok jidatnya sendiri.

"Mungkin juge, Dan"

"Wajar aje kalau eluh lupe same ari namenye juga jomblo.. wkwkwk." Ledek Aris

"Ah eluh Ris, eluh kan juge jomblo.. hahaha."

"Tapi gue kage lupe same ari, Dan."

"Udeh, udeh sesame jomblo dilarang saling serang mendingan ngopi, ade kopinye kan, Dan?"

"Kage ade, Jar. Beli sono serenceng tuh warung Ipeh masih buka."

"Duit gue belum turun, Dan" Jawab Fajar sambil nyengir.


********


Kurang lebih setengah bulan kemudian tanpa disangka-sangka oleh Dani kembali ia bertemu dengan gadis manis itu. Seperti pertama kali bertemu gadis manis itu naik dari lobi dan berdiri di dekat pintu lift membelakanginya dan seperti biasa aroma harum bunga melati pun merebak.

"Pagi, mbak." Sapa Dani.

Tapi gadis itu tak menjawabnya. Dia diam tak bergerak sama sekali.

Dani bergerak sedikit ke depan sambil berkata, "Ari masih pagi kok udeh dateng? Apa kage takut kantor kan masih gelap dan sepi, mbak?"

Gadis itu kembali tak menjawab. Tiba-tiba pintu lift terbuka dan gadis manis itu pun keluar. Dani hanya bisa memandangi kepergian gadis itu. Aroma harum bunga melati masih tercium.

"Sial cepet banget nih lift tau-tau udeh sampe di lantai 6 aje. Belum juge sempet kenalan die udeh pergi lagi" gerutu Dani

Tak lama kemudian pintu lift kembali terbuka rupanya lift sudah sampai di lantai 12. Dani langsung keluar untuk mengantarkan koran langganannya yang ada di lantai itu.

Selesai mengantarkan koran yang terakhir di lantai 8 Dani langsung menuju lift, ditekannya tombol turun pintu lift langsung terbuka karena hari masih sepagi ini belum ada yang menggunakannya. Dani masuk kedalam lift dan menekan tombol 6. Rupanya ia masih penasaran dengan gadis manis itu. "Gue penasaran pengen tau die di kerje di PT ape? Ucap Dani dalam hati. Dalam pikiran Dani kalau dia tau gadis itu kerja di PT apa ada cara buatnya untuk berkenalan dengannya. Ia bisa berpura-pura kalau ada karyawan di PT itu yang ingin berlangganan koran.

Pintu lift terbuka rupanya lift sudah sampai di lantai 6. Dani keluar dari lift dan berjalan ke depan sesampainya di ujung lorong koridor ia menengok ke kiri dan ke kanan. Sepanjang lorong koridor di lantai itu masih gelap hanya lampu petunjuk keluar menuju tangga darurat di kiri dan kanan gedung saja yang menyala. Seluruh Koridor gedung Indrakara kecuali lantai lobi berbentuk huruf T dengan lorong koridor lift tepat di tengah. Dani sedikit ragu untuk meneruskan niatnya mengetahui di PT apa gadis manis itu berkerja karena ia melihat keadaan lorong koridor itu yang masih sangat gelap tak ada cahaya yang keluar dari dalam salah satu kantor yang ada lantai itu.

"Jangan-jangan makhluk manis ntuh hanya absen aje setelah itu dia kembali turun. Tapi masa seperti itu." Akhirnya ia membulatkan hatinya memeriksa lantai itu untuk mengetahui di PT apa sebenarnya makhluk manis itu berkerja. Satu per satu kantor yang ada di sebelah kanan dicek tapi tak ada tanda-tanda ada orang di dalamnya. Kemudian ia melanjutkan ke sebelah kiri dan hasilnya sama saja. "Jangan-jangan memang bener die hanya absen saja setelah itu dia kembali turun, kalau die berada di dalam pasti terlihat ada lampu yang menyala karena seluruh pintu ruang kantor menggunakan pintu kaca."

Setelah yakin tak ada orang di lantai itu selain dirinya Dani bergegas menuju lift. Ditekan tombol turun dan pintu lift langsung terbuka. Ia pun langsung masuk dan menekan tombol basement lalu tombol untuk menutup pintu lift. Perlahan lift bergerak turun. Karena masih penasaran dengan makhluk manis itu ia pun menekan tombol lantai lobi dan ingin menanyakan ke satpam yang ada di lobi. Sesampainya lift di lobi ia langsung keluar dari lift dan menuju meja satpam yang berada di lobi dan kebetulan ada dua orang satpam yang sedang piket. Satu orang sedang menulis sesuatu di buku besar dan yang satunya lagi sedang duduk mengawasi keadaan di lobi.

"Selamat pagi pak." Ucap Dani memberi salam.

"Pagi, ya ada apa, mas." Jawab satpam yang duduk mengawasi keadaan lobi.

"Maaf pak saya hanya ingin bertanye, ape sepagi ini udeh ade karyawan atau karyawati yang dateng."

"Memangnya kenapa, mas?" Satpam itu balik bertanya.

"Tadi saye bareng satu lift ame seorang gadis muda yang naik dari lantai lobi ini dan turun di lantai 6 tapi saye liat lantai itu masih gelap kage ade satupun ruang kantor yang lampunye dinyalakan."

"Kok mas tau tak ada lampu yang dinyalakan, apa mas ada langganan koran di lantai 6 atau mas ada niat lain?"

Karena takut dituduh yang bukan-bukan akhirnya Dani bercerita terus terang.

"Begini, pak. udeh dua kali saye ketemu gadis muda yang naik lift dari lobi ini dan turun di lantai 6, waktu saye ajak ngomong die diem aje dan anehnye tiap kali gadis itu naik selalu tercium aroma bunga melati."

"Apa gadis itu memakai seragam kantor berwarna merah?" Tanya satpam yang sedang menulis.

"Betul pak, gadis itu memakai seragam warna merah."

Satpam itu berhenti menulis dan berkata, " Mas bukan orang yang pertama melihat dia."

"Maksudnye ape, pak?" Tanya Dani kebingungan.

Satpam itu pun bercerita. "Kurang lebih tiga tahun yang lalu ada seorang karyawati yang bekerja di gedung ini mengalami kecelakaan. Dia tertabrak sebuah bus yang dikendarai oleh sopir yang ugal-ugalan. Dan nyawa karyawati itu tak terselamatkan. Dia meninggal di tempat dengan tubuh berlumuran darah. Karyawati itu masih muda berumur 22 tahun dan dia kerja di sebuah PT di lantai 6 yang seragamnya berwarna merah."

Terkejutlah Dani mendengar cerita itu dan bulu kuduknya langsung berdiri dan ia berkata, "Jadi gadis yang ketemu dan bareng ame saye di lift itu karyawati yang telah meninggal karena kecelakaan ditabrak bus yang ugal-ugalan itu, pak?"

"Mungkin juga, mas. Dan mas orang yang kesekian yang telah melihatnya. Tapi dia tidak usil dan jahat, dia hanya menampakkan diri saja dan doakan saja mas semoga dia tenang di alamnya."

Dani langsung berdoa dan membaca sesuatu setelah itu iapun permisi.

Beberapa hari kemudian tepat di hari Jumat. Setelah mengantar koran di lantai 8 Dani berjalan menuju lift dan sesampainya di depan lift ditekannya tombol turun dan pintu lift langsung terbuka. Ia langsung masuk dan menekan tombol B1 lalu menekan tombol penutup pintu. Pintu lift tertutup dan lift bergerak turun. Tiba-tiba tercium aroma harum bunga melati ketika ia melihat lampu panel lift  lampu itu menunjukkan angka 6. Lift terus bergerak turun, aroma harum bunga melati masih tercium. Pas sampai di lantai lobi pintu lift terbuka, Dani bergerak mundur dan bersandar ke dinding lift lalu masuklah gadis muda berseragam merah lalu pintu lift tertutup kembali.

Gadis berseragam merah itu berdiri diam di dekat pintu lift membelakangi Dani. Aroma harum bunga melati semakin tajam tercium. Dani yang berdiri di belakang hanya bisa terdiam, keringat dingin mengucur membasahi tubuhnya bulu kuduknya berdiri. Tak lama kemudian pintu lift kembali terbuka, lampu panel lift menunjukkan B1. Dani keluar dari lift lalu ia berkata kepada gadis manis yang berdiri di dekat pintu lift "Terima kasih sudah diantarkan semoga kamu diberi ketenangan... Aamiin.

Gadis manis yang berdiri di dekat pintu lift itu terlihat tersenyum dan pintu lift pun tertutup kembali.




Tamat


Kemanggisan, 11-11-2020

Komentar



  1. Oohh bajunya merah Huu...Tapi digambar Hitam bajunya...Mukanya nggak kelihatan lagi...Kira2 namanya siapa Huu..😁😁

    Belakangnya nggak bolong kan kaya Suketi Hu..😁😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyari gambar siluet yang warnanya merah ngga Nemu jadi pakai yang hitam.

      Untungnya belakangnya ngga bolong.

      Hapus
    2. Nyari nya pakai satelit mata tuhan milik jaey_earth_co_ltd, nanti ketemu mas. Tapi kalo mau pakai bayar dulu pakai Rongdo.😁

      Hapus
    3. Rongdo asli ya bukan rongdo royal πŸ˜†

      Hapus
    4. rondo kempling ae wes lah hahhaha

      Hapus
    5. Rondo kempling, rondo apalagi tuh? Sejenis makanan kah?

      Hapus
    6. Tul, sejenis makanan yang enak dan gurih pakai bumbu saos tomat dan kacang.😁

      Hapus
    7. biasanya tul sul..

      sul ntu apa sih?

      Hapus
    8. Tadinya mau nulis sul mbak tapi ganti Dul karena sudah biasa.

      Coba tanya kang Satria siapa itu sul? 😁

      Hapus
    9. Emang si sul masih sering nongol ya, mas Agus?

      Hapus
    10. Kemarin si sul aku lihat aktif sih, mungkin cctv-nya lagi off.🀣

      Hapus
    11. Ternyata dia masih takut sama cctv toh.

      Hapus
    12. Kurang tahu juga coba mas Herman tanya langsung.😁

      Hapus
    13. Sepertinya ganti cctv baru, aku tanya dia.. dia jawab mau tau banget atau mau tau aja πŸ˜†

      Ini ngomongin apa sih πŸ€”πŸ€£

      Hapus
    14. Bukan.. Sul itu si Emde πŸ˜†

      Hapus
  2. uda firasat sejak ada kata parfum harum melati huhuhu

    ebuset yang bener kagak apa kage sih?

    tadi aku rada loading ari ntuh ape ye..oh hari hahhaha

    itu nasi mentung segitu dimakan pake bakso huahhahaha...
    #langsung auto fulltank

    tapi masi penasaran pt apa tang seragamnya warna merah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin waktu masih hidup, gadis berbaju merah itu suka makan kembang melati kali ya mbak.πŸ˜†

      Hapus
    2. Salah ya? seharusnya jangan melati tapi kemuning jadi ngga ada yang ngeh..hihihi

      Kalau di Kemanggisan bilang kage, kalau kagak biasanya Betawi pinggiran.

      Saya juga lupa apa nama PTnya..hihihi

      Hapus
    3. PT Baju merah kali..🀣🀣

      Hapus
    4. mas agus : kayak uke dunk mas ajuuuussss...uketi wkwkkwkw

      mas her : aku blom pernah nyium bunga kemuning
      o antar jakarta ternyata masih beda2 dialek tah

      kang sat : jangan jangan pt baju merah dan yangvpake baju merah adalaaaahhh...yang pegang payung pink...e sueee hahha

      Hapus
    5. Tanam aja pohon kemuningnya pas lagi berbunga wangi enak diciumnya. apalagi pas nyium wanginya subuh-subuh segar banget rasanya.

      Iya beda-beda ada yang bilang Betawi kasar sama Betawi halus. Di kebon melati tanah abang malah seperti bahasa Melayu Malaysia.

      Hapus
    6. benar juga ya

      enak kali ya cium aroma bunga bunga paa subuh subuh...biar tambah relax

      btw aku malah jadi penasaran bunga kemuning kayak apa...melunsyur dulu ahh mo kepow saya ama bunganya

      δΈ‰δΈ‰α••( ᐛ )α•—

      oiya kah? aku dulu kos kan daerah tenabang petojo...klo kebon melati blom ngeh sebelah mana, mungkin dekat pasar tenabang kali yaak

      Hapus
    7. Waduh.. ternyata dia belum tau bunga kemuning seperti apa.. hihihi

      Di Petojo Selatan ya ngekostnya?
      Lumayan jauh juga dari pasar tanah Abang kalau dari kuburan karet bivak dekat.

      Hapus
    8. iya, baru aja ngeh kemuning liwat google, tapi warnanya kok agak putih ya, bukannya kuning

      di taman tanabang 2 mas her, ya ga deket banget petojo sih, tapi mayan deket juga..

      ahhh daerah tpu karet aku suka takut tuh lewat situ soalnya nyeberang rel

      Hapus
    9. Orang orang Jakarta lagi pada ngerumpi, saya cuma ngeliat saja.πŸ˜‚

      Hapus
    10. Saya pernah tinggal di Jakarta, kalo ngga salah daerah bungur dekat stasiun Senen. Kalo dari arah pasar Poncol lurus terus.

      Hapus
    11. Saya malah belum pernah ke pasar Poncol..hihihi

      Hapus
    12. pasar poncol? dimana ya hihihi

      kalau bungur agak tahu...daerah senen kan penjelajahan mainku juga dulu..ke mall senen

      Hapus
    13. Pasar Poncol sebelah stasiun Senen persis, banyak yang jualan baju atau barang elektronik bekas disana. Kebanyakan barang Spanyol katanya

      Hapus
    14. Dulu Senen tempat biasa saya nyari buku tapi ngga tau pasar poncolnya taunya pasar Senen aja.

      Hapus
  3. Kirain aku mas Herman eh Dani nanti berjodoh sama gadis berbaju merah itu, eh ternyata dia itu Suketi.🀣

    Jangan-jangan habis tersenyum, malamnya gadis itu datang ke rumah Dani.πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. suketi kok gentayangan dimana mana sih hahhahahha...mungkin harus dikasih sajen dulu

      Hapus
    2. Dia Suketi tapi punggungnya ngga bolong.. hihihi..

      Mungkin Suketi nya lagi bosan di rumah aja makanya dia keluyuran..hahaha

      Hapus
    3. hu um makanya pengen halan halan bin gentayangan mas her...

      Hapus
    4. Padahal sekarang lagi colorna ngga boleh jalan-jalan ya, sungguh terlalu Suketi.πŸ˜‚

      Hapus
    5. mungkin harus dituncep paku kali biar ga gentayangan

      (。・Ο‰・。)

      Hapus
    6. Atau diiket pakai rantai..hihihi

      Hapus
    7. Atau diikat perkawinan dengan mas khanif.🀣

      Hapus
    8. mas kal : waduhhh diiket di rantai mau diapain??

      mas agus : hushh anu lagi pada panas kali ya jadi klo ngomong ngelantur wkwkkw...khanif masih di bawah umur loh hohoho

      Hapus
    9. Kan biar ngga keluyuran..hihihi

      Hapus
    10. Nah betul itu, biar ngga keluyuran jadi sama khanif aja.🀣

      Hapus
    11. haiiiish ngendikan nopo toh mas agus? kayaknya lagi ngelantur wkwkwkkw

      Hapus
  4. dani kayaknya pemuda pemberani ya, udah tahu kalau cewek manis yang ditaksir ternyata bukan manusia tetep disapa dan ngucapin terimakasih. Kalau aku mungkin udah pingsan atau udah nggak sanggup kalau suruh balik lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tentu saja Dani pemberani mbak, soalnya doi murid dari Ironman, adik seperguruan Peter Parker.

      Setelah ketemu hantu maka Dani yang bosan jadi tukang koran memilih jadi pembalap saja mbak. Namanya Dani Pedrosa.😁

      Hapus
    2. Haha Dani Pedrosa. πŸ˜†

      Hapus
    3. eh aku uda pernah ketemu langsung loh ama dani oedrosa pas liputan dulu hahah, orangnya kecil agak pendek memang, ya seperti yang ada di tipi itulah pas tanding di sirkuit

      Hapus
    4. Masa sih Dani Pedrosa pendek?

      Hapus
    5. Wah beneran mbak? Terus minta tanda tangannya ngga?

      Hapus
    6. Iya Dani paling kecil di MotoGP, tapi sekecil2nya org Spanyol lbh besar dia daripada kita 🀣

      Mbak di Trans7 kah 🀣

      Hapus
    7. mas herman : aku bicara fakta sih jyaaa menurut aku doi ga terlalu tinggi, mungkin hampir sama tingginya ama aku, tinggian dia dikit

      mas agus : ga minta mas... cuma numpang foto doang jyahahah

      mas jaey : iya kecil mas, putih orangnya..ya kalau diantara yang lain dia ga terlalu tinggi :D

      Hapus
    8. Setelah baca infonya ternyata Dani Pedrosa memang pendek tingginya cuma 158 cm dan buat ukuran orang Eropa itu pendek banget jauh di bawah saya dia mah, berarti tinggi mbak Nita sekitar 150 cm

      Hapus
    9. wadidaw kok berasanya aku pendek banget ya wkkwkw
      antaranya 153 apa 155 ya, aaah sepertinya 155 #dan harus minum susu pertumbuhan saiaaa hohoho

      Hapus
    10. Ya yang pasti sih bukan 160..hihihi

      Hapus
    11. 150 sampai 160 itu kyknya ga telalu beda kalau disandingkan, tapi kalau 150 dan 190, wah ky bapak dan anak kecil 🀣

      Hapus
    12. 190 cm? mas her itu tingginya segitu kah? mas jaey 160 cm gitu?
      #masih loading saiaa

      Hapus
    13. lha maksude gimana tuh yang 190 itu rata rata orang barat gitu ya hihihi

      Hapus
    14. Iyalah, 150 sama 190 beda jauh.

      Hapus
    15. untung aku tidak 150 pas hahhaha

      Hapus
  5. Kisah nyata di kemanggisan ya mas? πŸ˜† serem sih, bunga melati itu walau bunganya jelas2 kita lihat tapi kalau melihatnya jam 2 mlm plus baunya menyebar tetap saja bikin merinding πŸ˜†

    Coba lift nya di bikin macet mas terjebak sama si larasati dalam lift biar makin serem πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini kok ga dibalasin sendiri

      nah...pokoknya kalau uda ada kata kunci aroma kembang udah deh...pesti ujung ujungnya mahluk astral

      Hapus
    2. Kayaknya mas Herman lagi sentimen sama kang jaey.🀣

      Hapus
    3. Iya ya org selalu mengaitkan kembang dgn hantu πŸ˜†

      Mungkin krn karena ga bawa gula teh mas πŸ˜†

      Hapus
  6. 99% kisah nyata 1% fiksi..hihihi

    Bener juga kenapa liftnya ngga dibikin macet ya? Ngga kepikiran ke situ, kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Atau ga lift bergoyang hahaha

      Hapus
    2. Jadi kisah ini beneran ada pada tahun 2000an ya?

      Hapus
    3. Benar kang waktu Herman Pedrosa masih aktif di HONDA REPSOL...😊😊

      Hapus
    4. Iya mas Agus, itu diambil dari kisah nyata seseorang yang tidak begitu percaya dengan adanya makhluk halus jadi dia menganggap wanita itu manusia biasa.

      Hapus
    5. Tapi akhirnya dia percaya ga ada mahluk halus πŸ˜†

      Corona itu termasuk mahluk halus kan πŸ˜†

      Hapus
    6. corona bukan makhluk halus mas tapii...

      benda halus yang bisa menyebar hihihi

      Hapus
  7. Dani pria pekerja keras yahh,

    btw btw nih sekarang masih ada yang beli koran atau majalah, secara semuanya sudah serba all in phone??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih banyak juga mas yang membeli koran dan majalah di tempat kerja saya aja masih berlangganan koran dan majalah.

      Hapus
    2. Kalo tabloid pulsa masih ada ngga mas? Saya dulu suka beli biarpun tidak langganan

      Hapus
    3. maaf mas lagi kosong, adanya tabloid genie, popular, lampu kuning.

      coba di sebelah mas siapa tahu masih ada

      Hapus
    4. Ngga suka tabloid genie kang, sukanya tabloid playboy eh.🀣

      Hapus
    5. Memangnya ada tabloid playboy, mas?

      Hapus
    6. tabloid playboy bukannya sudah dilarang beredar di Indonesia wkwkwk

      Hapus
    7. Tanya kang Sudibyo saja, sepertinya dulu langganan ya kang.😁

      Hapus
    8. Setau saya tabloid playboy itu ngga ada tapi kalau majalah playboy baru ada..hihihi

      Hapus
    9. playboy sebelas duabelas ama popular wkwkwk

      Hapus
    10. Beda jauhlah playboy sama popular lebih ekstrim playboy.

      Hapus
    11. Kok tahu mas, apa dulu langganan ya.😁

      Hapus
  8. Wah! Harus ganti aroma farfume nih.

    BalasHapus
  9. Dani perkasa nih namanya yang cocok buat dia ..
    Berani banget soalnya ngajakin ngobrol sama hantu.

    Siluet ceweknya ngingetin aku sama siluet cewek di film James Bond ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ini James Bond nya datang.😁

      Hapus
    2. Kirain James Mangkal...Kan biasa bareng sama Suhu Ka-el mangkal di Lamer..🀣🀣

      Hapus
    3. Huahhasha .. suuu ..uuueee

      (οΎ‰οΎŸ0゚)οΎ‰→

      Hapus
  10. Udah menduga di awal-awal, kok judulnya agak mengarah ke dunia indihome

    Eh taunya bener kwkwkwkw

    Tapi kayaknya baik yah, nggak gangguin orang kwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sepertinya cuma menakut2i dengan wangi bunga aja πŸ˜†

      Hapus
    2. Baik tapi lumayan merinding juga..hihihi

      Hapus
    3. sampe merinding gitu bacanya jangan di depan rumah ga pake baju dong

      Hapus
    4. agak loading mencerna kalimatnya mas intan wkwkw

      Hapus
  11. Kak, pas aku lagi baca bagian menjelang akhir, lagi tegang-tegangnya, eh ada barang jatoh di dekat posisi aku duduk πŸ˜‚ langsung kaget aku 🀣🀣🀣
    Tegang banget bacanya padahal hari masih siang 🀣. Kayaknya abis ini aku nggak berani ke kamar mandi sendirian wkwkwk
    Ngebayangin Dani satu lift sama woo-woo, tegang banget lah 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga tegang malah santai banget..hihihi

      Hapus
  12. Siapakah gadis itu? bukan mbak kunti kan?

    BalasHapus
  13. Bakat sastra ni. Keren kok alur ceritanya...Saya setuju keputusan
    Dani untuk berterus terang walaupun bagi orang mungkin hanya sepele

    BalasHapus
  14. Dapat komentar ke 100, Yeay...πŸ˜‹

    BalasHapus
  15. udah lama rasanya ga baca karya fiksi, udah lama juga ga nemu blog yang khusus bikin karya fiksi seperti ini. bisa betah main main ke sini nih. salam kenal ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Faranggi Eva Lutvika, sepertinya saya ngga asing lagi sama namanya, kalau ngga salah tebak mbak mantan user mwb kan?

      Hapus
    2. Masa sih mas? Kok saya baru tahu.

      Hapus
    3. Bener mas namanya ngga asing lagi, kalau ngga salah ingat blognya dulu blog cerpen. Sayangnya blognya ngga bisa di komentari

      Hapus
    4. iya blog mba anggi uda lama isinya cerpen semua dulu kok aku juga sering mampir, uda lama

      Hapus
    5. Maksudnya blognya yang dulu itu blog yang di mwb bukan yang di blogspot, mbak. Kalau yang di blogspot malah saya kurang tau dan sepertinya saya baru tumben lihat namanya

      Hapus
    6. Eh setelah mas Herman bilang, aku baru ingat kalau dulu sepertinya pernah kenal. Dulu sepertinya pernah ikut lomba cerpen juga

      Hapus
    7. Wawan
      Rizky imanul
      Anggi

      Itu ahli cerpen semua tuh, Anggi dia pernah bikin cerpen action juga mirip Fast and Furious, kisah ttg ngdriff yg ban blkng mobip ngesot sambil belok itu lho 🀣

      Cerpen yg dilombakan judulnya "Lost in the India" 🀣🀣

      Hapus
  16. Betul kata Suhu Ajay...sungkem Huu..πŸ™πŸ™

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk saking semangatnya mau sungkem tuh 🀣

      Hapus
  17. Berani juga Dani menyapa gadis berbaju merah itu. Coba selain ngucapkan terima kasih, Dani juga ngomong begini, "Kamu sudah saya doakan kok biar tenang di sana. Jadi jangan kembali ke sini lagi. Alam mu sudah bukan di sini lagi. Dunia kita berbeda."

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya harusnya ngomong seperti itu, apa diedit lagi cerpennya?

      Hapus
  18. Aku udah feeling nih sejak awal, Mas. Wanginya harum bunga melati, wah jangan-jangan bukan orang, nih. Dan ternyata benar, bukan orang dia.😱

    Duh, baca ini jadi parno nih kalau naik lift sendirian. 😱😱😱

    BalasHapus
  19. Aahhhhh aku nyesel bacanya pagi2 buta giniiii, mana gelap di kamar hahahahaha. Seraaaaaaam. Jd inget cerita di salah satu gedung Jakarta yg terkenal angker juga :p. Isshh jadi merinding inget2 itu.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Apakah Memang Dia? (#2) - Cerbung

Apakah Memang Dia? (#1) - Cerbung